Uang Tidak Cukup: 4 Insentif untuk Memotivasi Karyawan Anda

Uang Tidak Cukup: 4 Insentif untuk Memotivasi Karyawan Anda

(Business Lounge Journal-Human Resources)

Cuti dan gaji yang besar mungkin terdengar seperti langkah utama untuk memotivasi karyawan. Namun, meskipun seorang pekerja juga tidak akan benar-benar menolak tunjangan ini, tetapi tunjangan tersebut seharusnya tidak menjadi satu-satunya alat motivasi dan kompensasi bagi karyawan Anda.

“Jika lingkungan tempat kerja tidak sesuai dengan kondisi di mana otak dapat berkembang, mereka suatu perusahaan mungkin tidak akan bertahan lama dengan karyawan terbaiknya,” kata Don Rheem, penulis “Thrive By Design: The Neuroscience That Drives High- Performance Cultures” (ForbesBooks, 2017) dan CEO E3 Solutions. “Uang memuaskan, tetapi dampaknya sangat kecil pada perilaku sehari-hari. Yang jauh lebih berdampak adalah hal-hal yang tidak dapat dibeli dengan uang – hal-hal yang harus disediakan oleh pemberi kerja yang responsif setiap hari.”

Rheem percaya pada pendekatan berbasis sains yang menunjukkan peningkatan keterlibatan 30 persen dalam satu tahun, dan peningkatan 75 persen pada staf berkinerja tinggi dalam empat tahun. Pendekatan tersebut menguraikan empat hal yang dapat Anda lakukan untuk memotivasi karyawan Anda.

1. Dorong hubungan tepercaya.
Sebagai seorang pemimpin, Anda harus fokus pada hubungan Anda dengan pekerja Anda. Anda tidak dapat membeli kepercayaan dan rasa hormat, tetapi Anda dapat memelihara lingkungan yang mendukung standar ini.

“Karena saat ini sebagian besar orang menghabiskan sebagian besar waktu mereka di tempat kerja, pemberi kerja yang mempromosikan tempat kerja pro sosial dapat menuai manfaat metabolisme bawaan,” kata Rheem. “Ini akan melebihi gaji untuk kinerja dan imbalan uang lainnya dalam jangka panjang.”

Cara melakukannya adalah dengan berkomunikasi dengan atasan Anda seolah-olah mereka adalah manusia, bukan mesin yang bergerak dan menciptakan pekerjaan yang berkualitas.

“Komunikasi antar pribadi yang efektif memungkinkan anggota tim untuk membangun hubungan, meningkatkan produktivitas, mengurangi konflik, dan memecahkan masalah dengan lebih efisien,” kata Rheem.

Untuk mendorong komunikasi terbuka, Rheem menyarankan Anda untuk mengingat ketiga faktor ini:

Kehadiran
Anda ingin pekerja Anda tahu bahwa Anda ada bersama mereka, pada saat itu, sambil bercakap-cakap. Anda tidak memikirkan diri sendiri atau beban kerja Anda, atau bertanya-tanya apa yang akan Anda makan saat tiba di rumah. Anda mendengarkan mereka, kekhawatiran mereka, dan kebutuhan mereka.

“Rasa kehadiran yang Anda sampaikan kepada orang yang Anda ajak berkomunikasi adalah kesempatan Anda untuk menunjukkan bahwa Anda menghargai waktu dan pesan mereka,” kata Rheem. “Apakah Anda berkomitmen penuh untuk percakapan saat ini?”

Rheem merekomendasikan untuk melakukan kontak mata langsung daripada mengirim SMS, memeriksa jam tangan, atau tersenyum kepada orang lain. Juga, waspadai ekspresi Anda – tidak ada tatapan kosong yang disarankan.

Kejelasan
Jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan dengan lantang dan jelas. Ini tidak hanya akan mendorong karyawan Anda untuk melakukan hal yang sama, tetapi juga menunjukkan bahwa Anda transparan, meningkatkan kepercayaan mereka kepada Anda.

“Kita harus jelas kapan pun kita berkomunikasi dengan orang lain dan memastikan pesan yang tepat diterima,” kata Rheem. “Bicaralah dengan cara yang linier – jangan terpental dengan konten… konten yang disisipkan. Tetap pada poin… [dan] pastikan Anda memahami satu sama lain.”

Rasa ingin tahu
Benar-benar peduli dengan percakapan yang Anda lakukan dan orang yang Anda ajak bicara. Jangan berada di dalamnya hanya untuk diri sendiri. Anda bisa mendapatkan banyak hal dari percakapan jika membiarkan rasa ingin tahu Anda memuncak.

Rheem menyarankan untuk mengajukan pertanyaan yang tipis namun efektif, mendengarkan secara aktif, berusaha memahami daripada berasumsi, dan bersikap terbuka dan rentan.

2. Bantu karyawan menemukan makna dan tujuan.
Tidak peduli berapa banyak waktu istirahat dan uang yang Anda tawarkan kepada pekerja Anda, Anda tidak dapat memicu inspirasi yang tidak ada. Satu-satunya cara untuk benar-benar memotivasi karyawan untuk menyalurkan hasrat mereka adalah dengan memberi mereka pekerjaan yang terasa berarti bagi mereka.

Karyawan tidak ingin merasa mereka dapat diganti. Beri mereka tugas yang memiliki tujuan daripada tugas berulang yang dapat dilakukan oleh siapa pun di kantor.

“Pada tingkat kognitif, pemberi kerja harus secara jelas menghubungkan nilai-nilai inti dan misi dengan pekerjaan yang dilakukan karyawan setiap hari,” kata Rheem. “Pada tingkat emosional, pemimpin perlu menciptakan kondisi yang memungkinkan anggota timnya berkontribusi dan berkembang saat mereka muncul untuk bekerja.”

Rheem merekomendasikan untuk mengidentifikasi nilai-nilai umum; menciptakan rasa identitas sosial bersama; kongruen dan relasional dengan misi, visi dan nilai-nilai target; merayakan kesuksesan; dan upaya validasi.

“Manusia berkembang ketika mereka menjadi bagian dari jaringan sosial yang kaya dan suportif,” katanya. “Menciptakan lingkungan tim dengan rasa identitas sosial bersama akan membuat tim Anda merasa bahwa mereka adalah bagian dari komunitas, bukan hanya organisasi.”

3. Ciptakan pekerjaan yang menantang.
Sama seperti pekerjaan harus bermakna, itu juga harus menantang. Karyawan tidak akan belajar jika mereka tidak diberi kesempatan untuk mengerjakan tugas yang sulit atau mengacau. Menghabiskan waktu untuk tugas yang sulit atau padat karya akan membantu mereka merasa lebih berharga dan puas.

“Pemimpin perlu menyadari bahwa manfaat tidak hanya dari tantangan – tetapi juga pengakuan dan perayaan yang datang dengan berhasil melewati garis finis,” kata Rheem. “Poin kuncinya adalah bagi para pemimpin untuk menetapkan tujuan yang dapat dicapai, dan mengakui kemenangan sebelum bergegas ke tantangan berikutnya.”

4. Berikan wewenang kepada karyawan.
Jika pekerja berpikir bahwa mereka dipandang rendah atau direndahkan, mereka tidak akan menghasilkan karya terbaik mereka, baik itu keputusan sadar atau tidak. Karyawan perlu merasa bahwa mereka memegang kendali atas karier mereka dan memiliki hak suara atas apa yang mereka lakukan. Ini menumbuhkan kepercayaan diri dan mendorong pertumbuhan profesional.

“Pengambilan risiko yang sehat adalah salah satu karakteristik paling kuat yang dapat diwujudkan oleh seorang karyawan, karena karyawan yang bersedia melangkah keluar dan mencoba sesuatu yang baru akan membantu perusahaan bergerak lebih cepat,” kata Rheem. “Salah satu cara utama yang diketahui para pemimpin ketika mereka memiliki karyawan yang terlibat dalam tim mereka adalah ketika karyawan mampu melihat melampaui deskripsi pekerjaan mereka untuk menginvestasikan diri mereka dalam memperbaiki perusahaan dengan cara yang inovatif.”

Jika Anda ingin tim Anda berpikiran terbuka dan mau mengambil risiko, Anda perlu memelihara lingkungan yang aman dan terjamin bagi mereka, tambah Rheem.

“Ketika seorang karyawan merasakan kondisi lingkungan yang dianggap aman, sumber daya metabolik meningkat – menghasilkan lebih banyak pengambilan risiko, fokus lebih baik, peningkatan kreativitas, dan perilaku pro sosial,” katanya. “Sebaliknya, ketika kondisi dianggap tidak aman … proses kimiawi yang merespons ancaman lebih diutamakan dan dapat merusak kapasitas mental untuk tugas yang berhubungan dengan pekerjaan.”

Untuk menciptakan lingkungan ini, tambah Rheem, pastikan Anda memiliki tim tepercaya dan sumber daya yang tepat tersedia. Ketika para pemimpin menanamkan lingkungan yang aman ini, maka pengambilan risiko yang sehat dan produktif adalah keuntungan utama yang akan diperoleh.