Lima Hal yang Seharusnya Tidak Dikatakan Bos

12 Rahasia Menjaga Karyawan Tetap Bahagia Tanpa Kenaikan Gaji

Memberikan kenaikan gaji adalah cara yang mahal untuk mempertahankan karyawan. Lihatlah 12 cara ini untuk membuat staf Anda senang tanpa kenaikan gaji.
Karyawan yang bahagia lebih kreatif dan produktif. Menjadi transparan dan jujur dengan karyawan Anda membantu mereka merasa dihargai dan dihormati.
Sebagai majikan, mengucapkan “terima kasih” adalah cara yang sederhana namun efektif untuk menunjukkan penghargaan Anda.
Meskipun lebih banyak uang dapat membantu membuat karyawan Anda tersenyum, itu bukan satu-satunya cara untuk membuat mereka tetap ceria. Meningkatkan keseimbangan kehidupan kerja, bersikap transparan, menawarkan manfaat dan mengucapkan “terima kasih” lebih sering semuanya membantu meningkatkan moral karyawan.

Berikut ini adalah 12 cara untuk membuat tim Anda bahagia tanpa menawarkan kenaikan gaji.

1. Prioritaskan keseimbangan kehidupan kerja.
“Untuk melibatkan tenaga kerja dan tetap kompetitif, tidak lagi cukup hanya berfokus pada keuntungan. Pengusaha top menciptakan lingkungan di mana karyawan merasa terhubung dengan organisasi dan memiliki pengalaman kerja positif yang merupakan bagian dari kehidupan yang kaya dan memuaskan.” – David Ballard, asisten direktur eksekutif untuk psikologi terapan di American Psychological Association

2. Jadikan karyawan sebagai bagian dari gambaran besar.
“Manfaat terbaik yang dapat Anda berikan kepada karyawan Anda adalah kesempatan untuk membuat perbedaan melalui pekerjaan mereka dan membantu memandu arah perusahaan. Manfaat seperti komunikasi yang jelas dan sering tentang kejadian perusahaan, arahan individu dan departemen, dan arahan perusahaan gambaran besar membuat semua perbedaan dalam kebahagiaan karyawan.” – Anthony Smith, CEO dan pendiri Insightly

3. Bersikap transparan dan jujur.
“Umpan balik dan kemampuan untuk memahami kekhawatiran karyawan itu penting, tetapi apa yang Anda lakukan setelahnya sangat penting untuk retensi. Anda harus selalu transparan dengan membagikan apa yang telah Anda pelajari dan tindakan untuk mengatasi masalah tersebut. Misalnya, setelah survei keterlibatan seluruh perusahaan baru-baru ini, kami memilih untuk membagikan hasil kami dengan semua karyawan. Kami tidak hanya mengomunikasikan bidang kesuksesan utama kami tetapi juga bidang kami untuk perbaikan dan bagaimana kami berencana untuk mengatasinya di masa mendatang. Komunikasi yang transparan dan pengakuan sederhana yang kami dengar bisa sangat membantu.” – Laura Grieco, direktur SDM dan administrasi di ParkMobile

4. Tawarkan lebih banyak waktu liburan.
“Hadiahi pemain terbaik Anda dengan hari libur tambahan. Para karyawan ini adalah superstar Anda, sehingga Anda dapat yakin bahwa mereka akan menyelesaikan pekerjaan mereka serta menikmati beberapa hari tambahan waktu istirahat yang layak dengan keluarga dan teman-teman.” – Stacia Pache, pendiri dan CEO ItBandz

5. Dorong komunikasi di area umum.
“Bisnis harus mengambil langkah untuk menciptakan ruang di mana karyawan dapat dengan mudah berkomunikasi dan berbagi ide. Percakapan santai di ruang istirahat bisa menjadi percakapan kolaboratif. Jadikan menarik dan efektif, dengan perabot bagus, meja, serta makanan ringan dan minuman, jika memungkinkan.” – Tom Heisroth, wakil presiden senior di Staples Advantage

6. Ciptakan jalur karir.
“Kami menemukan bahwa memberikan dukungan pengembangan, seperti peluang pelatihan dan pendampingan karir, kepada karyawan yang tidak percaya ada peluang karir yang menarik bagi mereka di dalam perusahaan menyebabkan karyawan tersebut meninggalkan organisasi. Sangat penting bagi bisnis untuk mengadakan diskusi perencanaan karir secara teratur dengan karyawan mereka. Sebagai bagian dari pelatihan dan pengembangan, pastikan karyawan mengetahui berbagai jenis jalur karier atau peluang kerja di seluruh perusahaan.” – Maria Kraimer, profesor bisnis di University of Iowa

7. Mempromosikan lingkungan kerja yang positif.
“Karyawan yang bahagia menghasilkan perusahaan yang bahagia. Di dalam kantor, kami akan mengakui pencapaian secara publik, menyediakan makan siang kelompok, memesan tempat parkir utama, atau mengubah judul. Kami juga akan membantu karyawan untuk tumbuh dan berkembang, baik dengan mengambil tanggung jawab atau tantangan baru yang diinginkan, mengambil kursus untuk mempelajari keterampilan baru, atau memajukan pengetahuan tentang perusahaan dengan melakukan perjalanan bisnis perusahaan.” – Jakki Liberman, presiden Bumkins

8. Membangun karyawan.
“Jika Anda ingin mempertahankan karyawan dengan memberinya kenaikan gaji, itu sudah terlambat. Temukan orang yang berbagi nilai operasional organisasi Anda sejak awal, uji kecocokan lebih awal, dan izinkan peluang pertumbuhan untuk mengekspresikan nilai tersebut. Kami fanatik tentang inisiatif dan dampak konstruktif. Anggota tim kami secara konsisten dihargai dengan proyek bernilai lebih tinggi setelah inisiatif yang konstruktif.” – Zachary Watson, CEO di HoneyCo

9. Berikan contoh.
“Orang tidak bisa meremehkan pentingnya berjalan ke kantor sebagai bos dengan senyuman di wajah saya dan memastikan saya memberikan perasaan penting yang sama kepada semua orang.” – Jon Sumroy, CEO dan penemu Mifold

10. Selalu ucapkan ‘terima kasih.’
“Menurut pengalaman saya, karyawan jarang menjadi tidak bahagia atau pergi hanya karena uang. Ketika mereka menjadi kecewa, biasanya karena mereka tidak menyukai bos mereka, tidak bertunangan, atau merasa berhenti belajar. Budaya dan lingkungan tempat kerja yang positif sangat membantu, karena mendorong kerja tim dan komunikasi, meningkatkan keterlibatan dan peluang bagi rekan satu tim untuk belajar dari satu sama lain. Kami juga melakukan sapaan berkala kepada orang-orang di semua tingkatan organisasi untuk pekerjaan hebat atau upaya yang unggul. Pujian ini tidak memerlukan biaya apa pun selain memberikan pengakuan publik yang penting atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik, memberikan kompensasi yang efektif kepada orang-orang dalam bentuk mata uang sosial, yang sangat dihargai.” – Gary Beasley, salah satu pendiri dan CEO Roofstock

11. Kenali dan beri penghargaan kepada karyawan sesering mungkin.
“Frekuensi hadiah lebih penting daripada ukuran. Umpan balik bisnis menunjukkan bahwa umpan balik dan hadiah positif yang lebih kecil dan sering akan membuat orang bahagia lebih lama daripada satu peristiwa bahagia yang jarang terjadi. Bahkan penghargaan atau kenaikan terbesar ‘habis’ dalam waktu kurang dari setahun, dengan sebagian besar karyawan merespons dengan lebih baik dosis kecil setiap beberapa hari. – Ron Friedman, penulis The Best Place to Work

12. Tawarkan manfaat di luar dasar.
“Ada banyak cara untuk menambah gaji dengan membantu karyawan di bidang lain dalam hidup mereka. Anda dapat menawarkan tingkat tambahan asuransi jiwa atau asuransi cacat bagi karyawan untuk melindungi pendapatan mereka. Manfaat tambahan lainnya, seperti gigi, optik, dan kesehatan, semuanya diterima dengan baik oleh karyawan. Dan keanggotaan gym dan manfaat transit adalah fasilitas yang bagus untuk membuat karyawan tetap bahagia dan sehat. Penting untuk memberikan manfaat yang lebih tinggi agar karyawan Anda tahu bahwa Anda benar-benar peduli terhadap mereka dan keluarga mereka.” – Bobby Hotaling, presiden dan CEO The Hotaling Group

Mengapa kebahagiaan karyawan baik untuk bisnis?
Karyawan dengan sikap positif adalah aset berharga bagi Anda dan tim Anda. Berikut adalah enam alasan mengapa upaya Anda untuk meningkatkan moral karyawan di bisnis Anda sepadan.

1. Karyawan yang bahagia adalah pekerja yang lebih cerdas.
Pekerja membuat keputusan yang lebih baik ketika mereka tidak dihalangi oleh rasa takut dan kecemasan, menurut sebuah studi Swarthmore College. Ketika semangat kerja karyawan tinggi, karyawan mengambil risiko terpelajar dibandingkan dengan pekerja yang stres, yang cenderung lebih terganggu. Bagian dari apa yang mengilhami kejelasan dan perilaku ini adalah keyakinan bahwa Anda, sebagai pemberi kerja, menanamkan dalam tim Anda melalui rasa hormat dan penghargaan.

2. Pekerja yang sedih cenderung berhenti.
Pekerja yang tidak bahagia lebih cenderung pergi untuk pekerjaan baru. Ketika ruang kerja tidak sehat, itu berdampak pada retensi karyawan. Hal ini membuat perputaran karyawan tidak terhindarkan, yang memberi tekanan tambahan pada bisnis Anda karena Anda kemudian harus mengarahkan sumber daya dan upaya Anda untuk mewawancarai kandidat dan melatih pengganti baru.

3. Karyawan yang bahagia lebih kreatif.
Studi State of Create Adobe menemukan bahwa karyawan yang puas akan lebih inovatif, yang sangat bermanfaat bagi pertumbuhan bisnis Anda.

4. Karyawan yang bahagia memberikan layanan pelanggan yang lebih baik.
Klien menghargai interaksi dengan karyawan yang bersemangat – mereka cenderung penuh perhatian dan memberikan kualitas layanan yang lebih tinggi. Ketika interaksi dengan staf Anda positif, kepuasan pelanggan meningkat, yang dapat meningkatkan retensi klien dan profitabilitas bisnis.

5. Pekerja yang tidak puas bekerja lebih sedikit.
Karyawan yang tidak senang cenderung menyelesaikan pekerjaan lebih sedikit daripada karyawan yang bahagia, menurut studi kebahagiaan Social Market Foundation. Peneliti menemukan bahwa kelompok yang disuguhi camilan dan 10 menit menonton video lucu tidak hanya lebih terlibat saat waktunya bekerja, tetapi 12% lebih produktif daripada kelompok yang tidak disuguhi.

6. Kebahagiaan itu menular.
Kebahagiaan menyebar dan memengaruhi energi seluruh tim. Ketika Anda menciptakan budaya perusahaan yang menyenangkan, itu akan memaksimalkan dampak positif di seluruh bisnis Anda. Ini meningkatkan keterlibatan karyawan secara keseluruhan dan memperkuat persahabatan di antara staf Anda.