Menjadi Pemimpin Sukses dalam 60 Detik?

(Business Lounge Journal – Human Resources)

Untuk menjadi seorang pemimpin dalam enam puluh detik mungkinkah? Bisa kok, begitu menurut Tom Dee Hock penemu Visa dalam Hock’s 60 Second PhD in Leadership. Untuk bisa mempersiapkan diri menjadi pemimpin, cukup dengan memikirkan siapa pemimpin yang terbaik yang pernah dijumpai dan siapa pemimpin yang teburuk yang pernah dijumpai.

Lakukan langkah yang selanjutnya, untuk pemimpin yang terburuk yang pernah dijumpai daftarkan kebiasaan pemimpin ini yang paling tidak disukai bawahan dan tidak ingin dilakukan. Saya pernah melakukan survei kepada anak buah para manajer toko sebuah perusahaan ritel dunia yang memiliki ratusan toko di Indonesia, apakah yang paling tidak disukai dari para manajer toko sebagai pemimpin. Pertama mereka tidak memberikan arahan yang jelas (unclear direction), jadi selalu meminta pekerjaan selesai namun tidak memberitahukan langkah-langkahnya dan langsung lompat kepada hasil. Kedua para pemimpin tidak mudah diakses, dihubungi sulit, sering tidak ada di tempat. Ketiga tidak memberikan kesempatan kepada bawahan, kondisi saat bawahan merasa tidak berkembang di bawah pemimpin seperti ini. Tidak menghargai perbedaan pendapat di tempat bekerja, ini adalah contoh pemimpin yang hanya mementingkan pendapatnya dan tidak peduli dengan pendapat yang lain. Tidak memotivasi karyawan adalah daftar selanjutnya dari pemimpin yang buruk ini. Dengan kondisi kualitas pemimpin seperti ini membuat suasana toko menjadi sangat tidak nyaman, semangat kerja menurun, banyak kekecewaan terjadi sehingga jumlah pegawai yang mengundurkan diri banyak, hingga target yang harus ditetapkan tidak dapat tercapai.

Kalau belajar menjadi pemimpin janganlah lakukan kebiasaan-kebiasaan buruk itu dan pastilah akan berhasil menjadi seorang pemimpin dalam waktu yang cepat. Sebaliknya untuk menjadi pemimpin yang berhasil perlu mendaftarkan kebiasaan baik apa yang dimiliki, menyenangkan dan patut untuk dicontoh.

Sebagai penulis tentang kepemimpinan ada 17 kebiasaan baik seorang pemimpin yang saya daftarkan, dari pemimpin-pemimpin yang berhasil.

  1. Memberikan arahan yang jelas – Provide clarity of direction
  2. Mendefinisikan tujuan secara spesifik  – Define specific goals
  3. Memberi feedback yang spesifik dan cepat – Specific & immediate feedback
  4. Mudah diakses – Be available & accessible
  5. Mendemonstrasikan keadilan dan kejujuran – Demonstrate fairness & candor
  6. Mampu mengambil keputusan tepat waktu – Be decisive & timely
  7. Menyediakan kesempatan – Giving opportunity
  8. Memberikan kompensasi dan promosi yang adil – Offer an equitable compensation & promotion
  9. Melakukan kontrol – Possess control
  10. Memotivasi karyawan – Motivate employees
  11. Membangun komitmen bersama – Build commitment
  12. Konsisten – Consistent action
  13. Mempunyai knowledge dan keahlian – Possess knowledge and expertise
  14. Mau menjalani proses learning – Constant interest in learning
  15. Menghargai keanekaragaman di lingkungan kerja – Appreciate the diversity in working environment
  16. Menghilangkan birokrasi dan mengedepankan kesederhanaan – Avoids / eliminates “bureaucracy” and strives for brevity, simplicity, clarity
  17. Menciptakan perubahan yang konkret dan positif – Creates real and positive change

Memang dalam 60 detik kita akan dengan cepat mendaftarkannya dan menjadi seorang ahli kepemimpinan, namun menjadi seorang pemimpin yang memiliki 17 kebiasaan baik seorang pemimpin ini, memerlukan ketekunan untuk menjadi berhasil.

Fadjar Ari Dewanto/Editor in Chief VMN/BL/Partner of Business Advisory Services, Vibiz Consulting. Penulis Leadership

3 Responses

  1. Jacqueline

    Wahh isi artikelnya menarik. Menambah pengetahuan utk dapat menjadi pemimpin yg sukses.Terimakasih yah.

    Reply
  2. Melva

    Artikel ini luar biasa bagus untuk diketahui dan dilakukan banyak orang untuk menjadi pemimpin yang sukses. Saya akan share artikel ini ke banyak rekan dan kolega saya.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.