(Business Lounge Journal – Manage Your Finances) – Mari kita bersikap jujur: Menyiapkan anggaran dan memantau pengeluaran Anda itu sulit. Hal ini dapat memakan waktu, membatasi, dan sesuatu yang selalu dalam list Anda untuk dikerjakan.

Tapi itu tidak harus seperti itu. Ketika anggaran ini dilakukan dengan benar untuk memantau uang Anda maka Anda dapat memberdayakan nya dan  membantu Anda mencapai tujuan keuangan Anda dengan mudah. Ia bahkan bisa membantu Anda merencanakan untuk berbelanja lebih kadang-kadang (tanpa rasa bersalah!)

Konsep dasar dari anggaran adalah sederhana-menghabiskan kurang dari yang Anda hasilkan.  Jadi bagaimana Anda membuat jenis anggaran? Anda perlu mencari tahu apa yang Anda benar-benar menghabiskan uang Anda, apa yang Anda ingin belanjakan uang Anda, dan bagaimana untuk mengotomatisasi tabungan Anda. Baca  langkah-langkah di bawah ini untuk mengatur diri Anda sukses dalam hal keuangan.

Tahu di mana uang Anda akan dibelanjakan:

Sebelum Anda dapat membuat anggaran, Anda perlu memahami di mana uang Anda yang pelu digunakan. Bagi kebanyakan orang ini adalah bagian tersulit namun merupakan yang paling berharga.

Jika Anda menggunakan kertas atau program penganggaran lain, download pengeluaran Anda dari tiga bulan terakhir. Jika Anda tidak menggunakan program penganggaran ini  Anda akan harus bekerja sedikit lebih keras, tapi itu layak untuk dilakukan. Mendownload juga laporan bank dan kartu kredit Anda dari tiga bulan terakhir. Mulai pisahkan hal hal ini  dalam kategori seperti:

– Penghasilan Setelah Pajak : Penghasilan yang Anda peroleh selama sebulan, setelah pajak dikeluarkan
– Needs : sewa, utilitas, bahan makanan, pembayaran mobil, dll
– Wants : makan di luar, belanja, liburan, dll .
– Savings : pensiun, dana darurat, tabungan untuk pembelian masa depan (seperti pembayaran DP rumah)

Setelah Anda memasukkan segala sesuatu ke dalam kategori tersebut, perhatikan bagaimana pengeluaran Anda dengan membandingkan pada panduan ini:

– Tidak lebih dari 50% dari  pendapatan Anda setelah pajak harus dibelanjakan untuk kebutuhan (needs).
– Tidak lebih dari 30% dari pendapatan Anda setelah pajak  harus dibelanjakan untuk keinginan (wants).
– Setidaknya 20% dari pendapatan Anda setelah pajak harus ditabung

Bagaimana pengeluaran bulanan Anda dibandingkan dengan pedoman di atas? Jika Anda tidak ada jalur, boleh saja. Di sinilah Anda harus menggunakan skala prioritas.

Latihan ini sangat dapat membuka mata Anda bahkan jika Anda berpikir Anda benar-benar menyadari di mana uang Anda dibelanjakan. Saya pikir saya memiliki hal-hal di bawah kontrol tetapi ketika saya melakukan latihan ini saya menyadari bahwa biaya yang saya keluarkan jauh lebih tinggi daripada yang saya pikir.

Luangkan waktu untuk merenungkan apa yang  Anda sudah belanjakan dan di mana Anda menghabiskan terlalu banyak. Jika bagian ‘keinginan’ adalah yang menjadi masalah bagi Anda, fokus dan lihatlah apa yang mendorong bagian ini lebih dari pedoman 30%.

Semua tujuan yang berkaitan dengan pensiun, pembayaran utang (atas pembayaran minimum Anda), dana darurat, atau pembayaran rumah bawah harus dimasukkan dalam 20% bagian dari tabungan.

Tujuan yang berkaitan dengan perjalanan liburan atau menabung untuk pembelian yang besar, seperti komputer baru, harus dimasukkan sebagai biaya bulanan Anda  dalam bagian 30% ‘wants’ atau keinginan. .

Anda mungkin menemukan bahwa jumlah bulanan Anda yang tetapkan untuk tujuan penghematan ini mungkin sedikit terlalu agresif setelah Anda memeriksa anggaran Anda. Tidak apa-apa! Sesuaikan saja seperlunya. Mungkin butuh beberapa bulan untuk menabung dengan tujuan liburan, tapi dengan menyadari itu akan menempatkan Anda pada jalan yang benar untuk mencapai tujuan tersebut.

Mengotomatisasi jumlah itu:

Sekarang saatnya untuk membuat rencana prioritas Anda yang semudah mungkin untuk dieksekusi. Mengatur tabungan yang terpisah untuk masing-masing tujuan Anda. Jadi jika Anda sedang menabung untuk pensiun, mobil baru, dan liburan, Anda harus memiliki rekening terpisah untuk masing-masing hal tersebut.

Setiap kali Anda dibayar, transferkan jumlah yang Anda ingin simpan segera ke setiap akun. Jika Anda bisa, mengatur penarikan otomatis sehingga Anda bahkan tidak perlu berpikir lagi tentang hal itu. Anda tidak akan melihat uang tersebut di rekening Anda sehingga Anda tidak akan memiliki kesempatan untuk menghabiskannya.

Lebih baik lagi, menyimpan tabungan Anda di bank yang berbeda dari rekening utama Anda. Ini akan membantu menghilangkan godaan untuk mentransfer uang dari tabungan Anda kembali ke rekening Anda untuk pembelian hal hal lain.
Setelah Anda mengatur rencana ini, Anda lakukan dengan baik sesuai cara itu untuk mencapai tujuan Anda.

iin3 Endah Caratri/Managing Partner Financial, Accounting & Tax Services Vibiz Consulting/VMN/BL

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.