(Business Lounge – Travel) Pada Chinese New Year lalu, seluruh keluarga memutuskan untuk tidak merayakan tradisi lama di kota, dan karena itu adalah akhir pekan yang panjang, kami terbang ke Bangkok.

Jujur beberapa minggu sebelum tanggal keberangkatan kami, saya benar-benar tidak mood untuk mengadakan perjalanan. Dengan beberapa hal yang harus saya selesaikan saya sempat menelepon agen perjalanan saya untuk membatalkan seluruh tiket, jika bukan karena kerugian yang akan terlalu banyak, saya mungkin akan lebih memilih untuk membatalkannya. Tapi semua itu hilang saat kami tiba di Bangkok.

Ibu saya selalu memiliki rasa takut terbang. Tujuan terjauhnya adalah tahun lalu ketika ia terbang ke beberapa negara di Eropa dan setelah itu ia berjanji untuk tidak pernah menempuh penerbangan panjang seperti itu lagi. Saya juga benci terbang, tapi tidak seperti ibu saya, saya sering kali mabuk udara. Saya selalu merasa mual dan kesal setiap kali saya berada di pesawat, entah di kelas ekonomi atau bisnis. Sehingga saya berharap suatu hari nanti seorang ilmuwan jenius akan membuat pintu Doraemon menjadi kenyataan.

DAY 1 (SUVARNABHUMI AIRPORT – AMARI WATERGATE PRATUNAM BANGKOK)

Bangkok 2

Kami berenam mengambil maskapai penerbangan yang sama dengan jadwal penerbangan yang berbeda. Ya, aturan ibu saya. Sejak kami cukup dewasa untuk berada di penerbangan yang terpisah, Ibu selalu memiliki aturan ini. Penerbangan yang berbeda atau jadwal yang terpisah.

Saya dan suami mengambil penerbangan berikutnya, ketika kami mencapai Bangkok itu hampir jam 9 ditambah satu jam untuk mencapai hotel, jadi hari pertama praktis hanya bandara dan hotel.

Kami tinggal di Amari Watergate Pratunam dan itu sebuah hotel yang nyaman untuk tinggal. Pada dasarnya bagi saya, saya selalu lebih suka tinggal di daerah Pratunam atau Sumkhuvit.

Bangkok 3 Bangkok 4 Bangkok 5Kami memesan kamar deluxe besar untuk setiap pasangan. Ruangan itu modern dengan pemandangan jalan Petchburi, rapi dan memiliki salah satu tempat paling nyaman. Saya memilih hotel ini sebab dekat dengan angkutan umum dan daerahnya yang sibuk dekat dengan pusat perbelanjaan atau restoran. Tepat di seberang Platinum Fashion Mall, 7 menit berjalan ke Central World Plaza dan 5 menit dari Pasar Pratunam. Jika Anda berencana untuk tinggal di daerah Pratunam, saya merekomendasikan Amari.

DAY 2 (DAMNOENSADUAK FLOATING MARKET, AMPHAWA FLOATING MARKET, SOMBOON SEAFOOD & SIAM PARAGON

DAMNOEN SADUAK FLOATING MARKET 
Bangkok 6

Bangkok memiliki beberapa pasar apung. Yang paling populer adalah Damnoensaduak, terletak sekitar 1,5 jam dari kota. Kami menyewa taksi seharian (2.000 bath / hari) sebab saya tidak tahu bagaimana untuk mencapai tempat ini dengan transportasi umum. Melihat tempat yang cukup terpencil, saya pikir satu-satunya transportasi untuk datang ke sini adalah dengan taksi.

Damnoensaduak adalah pasar pagi terapung yang buka dari 08:00 – pukul 12 siang saja, kunjungan sebelumnya sangat dianjurkan. Pasar terapung di Bangkok ada dua jenis, satu hanya dapat dicapai dengan mengendarai perahu, satu lagi bisa dengan berjalan kaki. Damnoensaduak adalah jenis pasar yang hanya dapat dijelajahi dengan mengendarai perahu. Biaya sewa perahu per orang adalah 1000 bath (400k rupiah).

Mereka tidak akan menggabungkan Anda dengan orang lain, sehingga baik Anda berdua atau berlima, maka Anda dapat menumpangi satu perahu. Keuntungan datang dalam kelompok yang lebih besar adalah Anda bisa tawar-menawar tarif.
Satu perahu bisa berukuran hingga maksimal 8 orang. Kami datang berenam sehingga kami berhasil untuk tawar-menawar tarif untuk 3000 bath (1,2 juta rupiah) satu perahu. Aku melihat turis pasangan yang datang berdua dan ditawarkan mahal 1.000 bath per orang.

Bangkok 7 Bangkok 8 Bangkok 9Naik perahu mengambil waktu sekitar 1-1,5 jam. Ini akan membawa Anda menjelajahi seluruh pasar di mana Anda akan melihat toko-toko yang menjual souvenir dan makanan ringan di atas sungai. Seperti diketahui, juga akan ada banyak penjual di perahu yang mengapung, dan dapat saling tawar-menawar.

AMPHAWA FLOATING MARKET

Bangkok 10

Amphawa pasar apung ini terletak hanya sekitar 15 menit perjalanan dari Damnoensaduak, jadi kami meminta sopir taksi untuk mampir setelah itu. Tidak seperti Damnoensaduak, Amphawa tutup hingga sore dan mereka tidak sepenuhnya pasar terapung, sehingga kita dapat menjelajahi pasar dengan berjalan kaki. Ini dianjurkan untuk mengunjungi kedua pasar di hari yang sama, selain lokasinya yang dekat, konsepnya yang berbeda, maka kita dapat melihat kedua suasana.

Bangkok 11 Bangkok 12 Bangkok 13

Apa yang mereka jual di sini sebagian besar adalah makanan ringan, food fingers, dan beberapa souvenir. Kelapa Thailand sangat murah di sini, hanya 10 bath (4k rupiah). Kami memesan mie daging sapi untuk makan siang, sangat lezat dan hanya biaya 30 bath (ya, hanya 12k rupiah !).

Bangkok 14

SOMBOON SEAFOOD

Bangkok 15

Somboon Seafood adalah restoran yang populer di Bangkok. Saya pernah mendengar tentang mereka sejak tahun lalu dan mencoba beberapa kali untuk pergi ke sini pada kunjungan saya sebelumnya, tetapi sopir Tuk Tuk di Bangkok tidak benar-benar jujur. Kedua kali rencana kami harus dibatalkan karena mereka membawa kami ke restoran lain di mana mereka mendapat komisi untuk mendatangkan pelanggan. Jadi harus waspada, banyak supir tuk tuk di Bangkok mempermainkan.

Saya pikir karena kunjungan ini, kami menyewa taksi, maka ini waktu yang tepat untuk mengunjungi Somboon. Restoran ini memang sulit untuk ditemukan karena terletak di belakang jalan utama. Tempat yang sangat besar, tiga lantai dan disusun. Spesialisasi mereka adalah kepiting kari. Kami hanya menghabiskan 4000 bath (1.6 million rupiah) Anda tidak bisa mendapatkan harga seperti di Jakarta.

Bangkok 16

DAY 3 (PATTAYA – ASIATIQUE THE RIVERFRONT)

JOMTIEN BEACH

Bangkok 17

Saya tidak benar-benar merasa ingin pergi ke Pattaya karena saya pernah berkunjung ke Phuket dan saya tidak menyukainya. Tetapi karena Ayah saya ingin pergi, kami memutuskan untuk pergi. Kami menyewa sopir taksi yang sama untuk membawa kami ke sana, ia mengenakan kami biaya 3000 bath (1,2 juta rupiah) round trip yang saya pikir cukup masuk akal. Perjalanan ke Pattaya memakan waktu 2 jam, namun dalam perjalanan kembali memakan waktu lebih lama, tidak ada kemacetan tetapi si sopir mengatakan kami tidak dapat melewati kembali jalan yang sama dengan kami datang, membutuhkan waktu hampir 3 jam untuk perjalanan pulang kami.

Pattaya terkenal pantainya, taman Nongnooch Pattaya, dan kehidupan malam. Karena itu adalah hari perjalanan, kami hanya pergi ke pantai. Dari dua pantai, Pattaya dan Jomtien, kami memilih yang terakhir dan tidak menyesalinya. Pattaya ternyata lebih menyenangkan daripada apa yang saya harapkan.

Bangkok 18

Pantainya mungkin tidak sebening Phuket, tapi tidak masalah karena kami tidak berenang atau melakukan kegiatan air. Kami menyewa yang disebut cabana. Ini versi payung di atas pasir. Satu tenda payung dan kursi dengan biaya 40 bath (12k rupiah). Ya murah? Cuaca baik meskipun matahari terik tetapi berangin. Sementara Anda duduk, akan ada banyak penjual yang datang bolak-balik menjual beberapa makanan.

Bangkok 19Kami menikmati makan siang di salah satu restoran di seberang pantai. Saya lupa namanya karena kita hanya secara acak masuk, tapi dimulai dengan J dan berada di gedung yang sama dari sebuah hotel pantai. Makanan yang baik, lebih dari yang kami duga.

ASIATIQUE THE RIVERFRONT

Bangkok 20

Asiatique The Riverfront adalah mal besar dengan konsep open air yang terletak di sebelah sungai Chao Phraya. Sejak dibuka tahun 2012, tempat ini telah menjadi salah satu tujuan wisatawan dan lokal. Ini rumah belanja, makan dan hiburan dalam satu atap.

Buka dari pukul 05:00 sampai tengah malam. Tempat yang sangat besar dan dibagi menjadi empat distrik. Salah satu favorit saya adalah distrik Waterfront di mana Anda akan menemukan restoran mewah di seberang sungai (ini akan menjadi daerah pertama yang Anda lihat jika Anda datang ke sini dengan perahu). Restoran di dekat sungai sepanjang datang dengan tampilan, pandangan mahal tentu saja sebab bersantap di sini tidak murah. Tapi tidak perlu khawatir, jika Anda tidak menghabiskan banyak waktu di sini, ada banyak restoran yang lebih terjangkau di dalam, ada juga food court (jika Anda mau mengantri).

Bangkok 21 Bangkok 22 Bangkok 23

Selain makanan, pastikan untuk tidak melewatkan kerajinan lokal dan souvenir, ada juga satu toko besar di distrik Waterfront menjual makanan ringan dengan harga yang benar-benar murah dan ramai.

Bagaimana untuk sampai ke sini:
Cara termudah dan tercepat untuk sampai ke sana adalah melalui perahu. Ambil BTS (Stasiun Kereta Bangkok) berhenti di Saphan Taksin dan mengambil antar-jemput gratis di ujung dermaga. Dibutuhkan sekitar sepuluh menit, perahu berakhir pukul 23.00. Taksi tidak dianjurkan karena lalu lintas dapat mengerikan di daerah ini ditambah garis tunggu untuk taksi menakutkan.

Bersambung ke Part 2

Ivy – Expert Culinary & Travel
only1ivy.blogspot.com
Editor: Ruth Berliana

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.