Layanan Streaming Musik Sony Sedang Ditinjau

(Business Lounge – Business Insight) – Salah satu eksekutif Sony mengatakan kemarin perusahaan sedang meninjau kembali akan layanan streaming musik mereka  setelah bintang pop Taylor Swift menarik lagu-lagunya dari raksasa industri Spotify.

Artis AS – yang memiliki album “1989”, yang menampilkan lagu dance “Shake It Off,” dan terjual dengan cepat dalam minggu pertama daripada album-album lainnya dalam belasan tahun di Amerika Serikat – menarik lagu-lagunya karena sengketa pembayaran.

Spotify dan pesaingnya telah mendapat kecaman dari sejumlah artis global dari Radiohead ke AC / DC, yang mengklaim bahwa layanan Streaming membayar musisi terlalu sedikit.  “Sebenarnya, banyak percakapan telah terjadi selama seminggu terakhir mengenai hal itu,” Kevin Kelleher, CFO dari Sony Music, mengatakan pada briefing analis di Tokyo.

“Apa itu semua benar-benar turun ke adalah berapa nilai adalah perusahaan musik dan artis mendapatkan dari metode konsumsi yang berbeda.”

Sony juga memiliki layanan streaming musik – Music Unlimited – model yang dilihat oleh banyak orang sebagai harapan berikutnya seiring dengan menurunnya download digital jatuh dan penjualan compact disc tetap terperosok dalam kemerosotan jangka yang panjang.

Meskipun langkah tersebut dilakukan oleh Swift, Kelleher mengatakan Sony masih “sangat bersemangat” oleh pertumbuhan layanan streaming yang berbasis langganan, yang memungkinkan pengguna memasang iklan dengan pertukaran biaya bulanannya.

“Pertanyaan kuncinya adalah, apakah bebas, layanan yang didukung iklan dapat seberapa cepat dan sejauh mana layanan berbayar tersebut dapat bertumbuh ” kata Kelleher.

“Itu sesuatu yang perlu diperhatikan pemilik konten yang dimana lisensi kontennya pada platform yang berbeda. Ini adalah daerah yang mendapat perhatian semua orang. “

Komentar Kelleher datang bersamaan dengan  pernyataan Kazuo Hirai, kepala eksekutif Sony yang menegaskan lagi bahwa bisnis hiburan – termasuk label Sony musik dan studio film Hollywood, serta unit video game – sangat penting untuk kesehatan jangka panjang suatu perusahaan.

“Hiburan adalah bisnis yang sangat penting bagi Sony – itu adalah pilar kelompok,” kata Hirai mengatakan pada analis di konferensi pertama dari dua konferensi pada bulan ini untuk memberikan update pada perbaikan perusahaan.

Hirai telah memimpin restrukturisasi dari perusahaan elektronik konsumen raksasa, yang telah dilaporkan mengalami kerugian besar. Bulan lalu Sony mengumumkan mengalami kerugian sebesar US $ 1 miliar kerugian selama enam bulan.

Arum/Journalist/VM/BL
Editor: Iin Caratri