Kesalahan Tenaga Pemasar Dalam Penjualan Yang Sering Terjadi

(The Manager’s Lounge – Sales & Marketing) – 1. Memilih Prospek Dengan Alasan Yang Keliru

Penjual cenderung mencari prospek yang cocok dengan mereka. Mereka banyak menghabiskan waktu bersama prospek tersebut dan menganggap hal itu merupakan bagian dari “membangun hubungan baik”.
Waspadalah, jangan percaya bahwa prospek yang terbaik adalah prospek yang cocok dengan Anda atau yang sesuai dengan selera   Anda.

“Prospek sebagai suatu pribadi sangatlah penting, tapi prospek sebagai pelanggan jauh lebih penting  demi penjualan yang berhasil”.

2. Menghentikan Prospekting Terlalu Cepat

Kebanyakan penjualan gagal karena Anda mundur sebelum calon nasabah tsb. siap untuk membeli.
Akibatnya, penjualan tsb. diambil alih oleh penjual berikutnya. Keputusan untuk membeli memang membutuhkan waktu. Karena setiap calon nasabah memiliki gaya/karakter yang berbeda.

“Memahami sifat pembeli merupakan suatu alat/petunjuk untuk dapat mengatasi masalah dalam Proses penjualan”.

3. Tidak Memberikan Kesempatan Kepada Prospek Untuk Berbicara

Semakin lama prospek berbicara berarti semakin besar kesempatan untuk melakukan penjualan.
Tenaga pemasar yang baik adalah yang menciptakan iklim bagi pelanggan untuk terlibat dalam proses membeli.
Sasaran Tenaga pemasar adalah apabila prospek menganggap Tenaga pemasar sebagai fasilitator yang efektif.

“Apakah Anda memberikan kesempatan kepada prospek untuk ambil
bagian dalam 90 % pembicaraan ?”

4. Gagal Untuk Meningkatkan Kepercayaan  Prospek

Prospek membutuhkan kepercayaan akan penjual, perusahaan, produk dan pelayanan. Anda sebagai penjual,  merupakan jembatan antara pelanggan dan perusahaan
dengan segala aspeknya. Jika timbul keraguan berarti tidak ada penjualan.

“Apakah Anda merupakan profesional yang berkualitas, berkemampuan dan berpengetahuan ?”

5. Kurangnya Tindak Lanjut Yang Konsisten

Pembeli sering menguji Tenaga pemasar yang prospektif untuk menghindari keputusan yang keliru. Bagaimana Tenaga pemasar bersikap merupakan kunci. Tenaga pemasar harus memiliki kinerja yang konsisten, konsekuen, dan memberikan tanggapan yang diperlukan segera.

Apakah tindak lanjut kinerja Anda mengesankan pelanggan Anda ?

6. Tidak Menjabarkan Manfaat Kepada Pelanggan

Kebanyakan orang menginginkan/ membutuhkan seseorang yang bisa menjabarkan manfaat dari barang yang ingin dibelinya.

Apakah presentasi Anda berpengaruh secara emosional ? Apakah pelanggan merasa yakin untuk membeli ?

7. Gagal Menjadi Sumber Yang Berharga

Perusahaan dan produk yang berkualitas telah tersedia. Akan tetapi hanya sedikit Tenaga pemasar yang berusaha untuk mengkomunikasikan pengetahuan mereka kepada pelanggan. Berbagi pengetahuan untuk membantu pelanggan menghindari masalah yang mungkin timbul merupakan kunci.

Apakah para pelanggan/prospek respek karena cara para Tenaga pemasar tersebut menolong mereka ?

8. Kurang Peka Terhadap Nilai-Nilai Pelanggan

Setiap pelanggan mempunyai nilai-nilai terhadap hal-hal tertentu, seperti ketepatan waktu, kesempurnaan, kerjasama, penampilan dan lain-lain, yang mungkin dapat terlihat jelas.
Namun ada orang lain yang mungkin memerlukan waktu untuk  mengetahuinya. Dengan memenuhi nilai-nilai yang dipegang oleh pelanggan berarti Anda menciptakan dan membangun kredibilitas.

Apakah Anda sungguh-sungguh memahami nilai apa yang penting bagi pelanggan ?

9. Lupa Untuk Menjual Perusahaan

Baik pengecer,distributor atau perusahaan, hal yang menjadi perhatian pelanggan adalah kualitas perusahaan dibelakang penjual dan produk.

Apakah Anda menjual diri Anda sendiri, produk, pelayanan atau/dan perusahaan ?

10. Memanfaatkan Waktu Untuk Mencari Prospek

75 % Tenaga pemasar gagal karena prospekting. Bisnis ini dibangun atas asas “hukum bilangan besar”. Semakin banyak anda memiliki calon prospek, semakin besar kemungkinan anda berhasil. Namun sebaliknya…

Adakah anda memiliki calon prospek yang berkualitas minimal 10 nama setiap hari ?

Selamat Meraih Sukses

 

 

(Fernando/AA/TML)