Penjual Jangka Pendek Menarik Kemarahan di China

(The Manager’s Lounge – Sales & Marketing) – BEIJING-Sejumlah pemimpin teknologi terkemuka di China, termasuk eksekutif dan mantan dari Google Inc. dan Microsoft Corp., meningkatkan serangan melawan penelitian penjual pendek Citron, memprotes serentetan apa yang mereka sebut serangan yang tidak adil dan tidak akurat pada AS-yang terdaftar perusahaan Cina.

Dipimpin oleh Kai-Fu Lee, mantan kepala operasi Google di negara itu, sekelompok orang lebih dari 60 eksekutif, investor dan pengusaha menandatangani surat menuduh China-berfokus pada penjual pendek-terutama Citron-dari “menargetkan perusahaan yang sah baik dengan tanpa masalah atau sedikit masalah, “memanipulasi informasi untuk menulis laporan bahwa” berani berbohong, mengetahui bahwa pembaca Amerika mereka tidak memiliki cara untuk memverifikasi mereka.” Mr Lee adalah salah satu eksekutif yang paling menonjol di China, dan sekarang ini menjalankan sebuah inkubator untuk memulaikan teknologi bernama Innovation Works.

Dalam sebuah wawancara, Mr Lee mengatakan ia takut akan apa yang dianggap tuduhan tak berdasar oleh Citron dan lainnya yang akan membuat hal tersebut “semakin sulit dan sulit untuk perusahaan China muncul di publik AS, dimana tidak baik untuk China ataupun AS.
Grup tersebut telah menciptakan sebuah situs baru, Citronfraud.com. Fokusnya adalah sebagian pada kritik Citron terhadap perangkat lunak antivirus dan provider layanan internet Qihoo 360 Technology Co., terdaftar di Bursa Efek NY. CEO Qihoo 360, Zhou Hongyi adalah penandatangan surat tersebut.
“Gerakan hanya berkembang di sekitar ancaman nyata,” kata Andrew Left, pendiri Citron, yang mengatakan Mr Lee telah merubah laporannya. “Jika apa yang saya tulis adalah salah, maka Anda tidak perlu gerakan di sekitarnya…Saya lebih dari bahagia untuk membela (pernyataan saya) di pengadilan hukum. Mr Left berkata dia telah memendekan Qihoo, tetapi tidak memperlihatkan ukuran dari jabatannya.
Mr Left juga menunjukkan investor di inkubator Mr Lee, Sequoia Capital, juga merupakan penyokong Qihoo.
Mr Lee, yang menyatakan ia tak memiliki saham Qihoo, mengkonfirmasi bahwa Sequoia  adalah investornya, dan menambahkan bahwa Qihoo dan pesaing Qihoo juga merupakan investor, mengatakan bahwa tidak memiliki bantalan pada keputusannya untuk mengambil tindakan. “Apa yang disukai Citron dan perusahaan lainnya adalah menciptakan prasangka yang mempersulit bagi perusahaan kita berinvestasi untuk menuju publik…itulah agendanya.”
Kelompok penandatangan mencakup sejumlah modal ventura yang menonjol dan angel investor di China. Investor seperti ini menyediakan permulaan pendanaan dan siap sedia untuk keuntungan besar jika perusahaan menjual saham ke publik. Diantara anggota-anggota terkenal adalah Zhang Ya-Qin, ketua dari Asia-Pacific Research and development untuk Microsoft.
Penjual pendek meminjam saham untuk menjual saham dengan harapan membeli kembali dengan harga yang lebih rendah dan mengantongi selisihnya, jadi mereka siap akan keuntungan dari menyebabkan harga saham turun. Ivestigasi dari penjual pendek telah memicu gelombang delisting (penghapusan permanen sekuritas dari sebuah perusahaan yang terdaftar bursa efek) perusahaan China dari bursa efek AS dan komisi keamanan dan bursa AS.
Ini telah menjadi sebuah awan hitam bagi perusahaan China yang terdaftar di AS, dan analis mengatakan ini merupakan bagian dari alasan mengapa harga saham dari perusahaan yang lebih besar telah merosot juga, termasuk AS yang menonjol-termasuk dalam daftar perusahaan internet China seperti perusahaan video online Youku Tudou Inc. dan Sina Corp., pendiri dari layanan mikroblogging Weibo.
“Dengan jelas, penjualan pendek itu bagus” dan penjual ini telah “mengekspos masalah dan perusahaan dengan masalah,” kata Fan Bo, CEO dari bank investasi China Renaissance Partners, yang menandatangani surat tersebut. “Tapi itu sampai ke titik di mana mereka sangat tidak membeda-bedakan, dan, menurut pendapat kami, mencari beberapa perusahaan yang baik.”
Pernyataan grup kemungkinan akan memperbaharui fokus pada negara penelitian korporasi di China. Pada akhir-akhir bulan, pemerintah China telah menjadikan itu lebih sulit dalam mengakses informasi keuangan, termasuk laporan audit, untuk perusahaan swasta sebagai bagian dari tindakan keras informasi pimpinan. Beberapa investor mengatakan bahwa telah ditambahkan ke tugas yang sudah sulit memastikan keadaan keuangan perusahaan dan operasi.
“Sangatlah sulit untuk mendapatkan fakta” tentang perusahaan China, kata Mr Left. “Banyak saatnya hal itu tidak setransparan yang seharusnya.”
Antara lain, Citron menuduh bahwa Qihoo 360 lebih mewakili rata-rata pendapatan judi per pengguna dan data keuangan lain, dan yang tidak memiliki infrastruktur dan pengalaman dalam menjalankan usaha sukses. Mr Zhou, CEO Qihoo, membantah tak mewakili setiap nomor, mengatakan bahwa jika ia melakukannya maka itu akan menjadi jelas ke lusinan rekan Qihoo yang membagi pendapatan dengan perusahaan.
Adapun pernyataan Citron tentang potensi Qihoo dalam mencari relatif bisnis ke kompetitor, Mr Lee mengatakan Citron membuat perbandingan yang keliru dan kurang “pemahaman dasar” dari pasar internet China.
Mr Left berkata dia berdiri dengan rekaman perjalanannya karena hampir setiap perusahaan China yang telah ia terbitkan laporannya telah melihat harga saham mereka jatuh atau telah delisted, dan menambahkan dia telah mencari di pasar China selama bertahun dan menggunakan penelitian terhormat dari orang ketiga dalam laporannya.
Citron mengatakan dalam situsnya bahwa dia telah meneliti dan menerbitkan informasi mengenai 20 perusahaan China. Dikatakan mayoritas telah menderita kerugian yang signifikan dalam harga saham dan tujuh diantaranya telah delisting.
Penandatangan juga termasuk Wang Xiaochuan, CEO Sogou, unit pencarian Nasdaq-terdaftar Sohu.com Inc.
Sohu bukan merupakan salah satu perusahaan yang dikritik oleh Citron-penjual pendek tersebut sebenarnya memuji perusahaan itu, dengan sebutan “investasi yang paling menarik dari setiap perdagangan perusahaan teknologi China di AS.”

Witati Liem, sebagai Associate Analis Vibiz Consulting menambahkan bahwa kurangnya transparansi dalam pemerintahan China sehingga pihak tertentu meneliti dan akhirnya ketahuan menjual saham palsu. Cukup banyak perusahaan China yang delisted karena penelitian tersebut saling membuka dan tujuh diantaranya delisted. Dengan munculnya masalah ini, akan semakin sulit bagi perusahaan China untuk memasuki pasar publik AS.

 

 

 

(Witati Liem/AA/TML)